Sunday, 21 August 2016

Pantai Klebang, Melaka

Salam dari Senaling,

Hujung dua minggu yang lepas, akhirnya berjaya aku melepaskan diri bersama keluarga ke Pantai Klebang, Melaka. Dah lama teringin nak pergi. Sebab Klebang Melaka terkenal dengan apa lagi kalau bukan Coconut Shake.  Yummeh...

Dah alang-alang pergi kenduri kawen anak boss di Melaka, jomlah kita lajak ke Klebang. Mood Incik Ayah nga baik jadi mari kita mempergula-gulakannya. Haha. Jarak dari Ayer Keroh ke Klebang pun nampaknya tak jauh sangat so lets explore.

Ohhh, inilah dia pantai Klebang.

Ohhh, meriahnya Klebang ngan macam-macam aktiviti.

Ohhh, banyaknya gerai jual Coconut Shake tak tahu yang mana satu yang femes gila tu.

Ohhh, banyaknya food truck first time tengok boooo jakun.

Personally aku lebih feel di pantai Pangkalan Balak. Walau pun tak meriah havoc macam pantai Klebang, tapi aku lebih damai di sana. Aku suka dengar bunyi ombak sambil baring atas pasir kira bintang di langit impian yang insha allah satu hari jadi kenyataan. Mungkin kebetulan air surut. Jadi memang ombak is nehi hai. Bukan rezeki atau mungkin suh kami repeat gi Pangkalan Balak solat di masjid cermin ada aircond agaknya. Hehe.

Paling penting sampai ke sudah kami tak jumpa gerai Coconut Shake yang menjadi sebutan ramai tu. Google sudah, call kawan sudah, try dua gerai Coconut Shake yang tulis original pun sudah tapi napa rasanya macam gerai Coconut Shake kek Pilah je.

Kami surrender. Tak dapat Coconut Shake, tapi sampai juga akhirnya ke Pantai Klebang, Melaka.
Wishlist, checked!

 Gigih memanjat satu famili kat spot berbatu tepi pantai Klebang. Nak amik pic cantik punya pasal. Hehe

Banyak ketam kecik-kecik tepi pantai keluar masuk sarangnya. Excited kembar dan kakak. 

Eh, aku pun excited juga. Haha

Bye dear...  

Tuesday, 26 July 2016

Kadang-kadang Kau Harus Belajar Jatuh

"Ibu, Sains kita dapat B", Amni memulakan bicara.

Beku sebentar momen tersebut kerna satu bahagian dalam mindaku sedang mencari-cari ayat yang sesuai untuk aku sampaikan.

"Sains yang ramai kawan Amni dapat gred teruk tu ke?"
"Ehmmm..." Amni mengiyakan.
"Takde orang dapat A kan?".
"Ada. Tiga orang. Iqbal, Faris dan Farzana".

"Baguslah", ujarku.
"Bagus apa?".
"Baguslah Amni dapat B. Supaya Amni belajar. Kena berusaha baru boleh berjaya". Aku cuba mengaitkan keadaan ini dengan keputusan pertengahan tahunnya.

Bijak tak bermaksud selamanya akan mendapat keputusan yang baik.
Bijak harus seiring dengan usaha.
Usaha yang boleh bawa kau pergi jauh.

Ini baru ala-ala nak jatuh sebab tersadung.
Aku tak nak dia jatuh tersungkur dan tersembam baru nak belajar sesuatu.

Dia diam.
Aku harap dia diam dan faham.
Aku berdoa dia faham dan hadam.

Thursday, 14 July 2016

Salam Eidul Fitri 1437H

Salam dari Senaling,

Alhamdulillah, Aidil Fitri kali ini lebih bermakna. Tak tahu nak cakap bagaimana 'bermakna'nya ia. Tapi happy sungguh beraya kali ni.

'Bermakna' tapi muka tak puas hati. Boleh?

Alhamdulillah kembar dapat puasa penuh. Tak pernah pulak aku mengharap, tapi ia jadi kenyataan. Tahun lepas dapat penuh 2-3 hari je. Aku bajet tahun ni dapat 7 hari pun da okay. Sekali penuh daaa... Mungkin sebab berdua (maksudnya ada geng nak puasa sama-sama). Mungkin sebab tekanan dari kakaknya. Mungkin sebab minggu pertama puasa ialah cuti sekolah. Mungkin sebab ego. Haih kecik-kecik dah pandai ego kah? Ehmmm...Tak tahu formula apa yang menyebabkan kembar berjaya puasa penuh.

Yang pasti, pujian memang diberikan mencurah-curah kalau durang berjaya berpuasa. Sampai hari ke 15 baru kami offer satu hari dapat RM1. Sebagai dorongan untuk durang teruskan puasa. Alang-alang nak bagi duit raya. Duit raya hasil dari usaha durang, nikmatnya lebih terasa... kan?

Tiga budak Allah mudahkan mereka tuk berpuasa. Yeay

Berbezanya tahun ni bila stok mercun, bunga api habis licin menjelang malam raya kedua. Tahun-tahun lepas stok bunga api tak habis wei. Yang aku perasan, Amni Amin & Iman pandai wooo men mercun naga dan bunga api. Tandanya anak-anak dah semakin membesar. Tandanya aku semakin... krik krik krik. I prefer to reserve my comment

Amni yang bercita-cita buat masa ni nak jadi photographer capture this moments. Bagi aku... cantik dan bermakna. ^_^


Incik Ayah memang semangat sangat nak memperkenalkan anak-anaknya dengan entiti ni. Meriam tanah. Handmade. Memang aku respek dengan Incik Suami sebab dia bijak dalam bidang kejuruteraan. Mende-mende teknikal memang beliau bagus banget. Tabik spring aku. Walau pun bunyi meriam tanah beliau hanya ter 'puss-puss' ja sebab buat tergesa-gesa tak menyabar. Jadilah, untuk beri anak-anak experience. 

Kalau tahun lepas aku tercirit di pagi raya. Tahun ni kepala aku berpusing satu alam pada malam raya kedua. First time rasa macam ni. Pesen yang pejam mata tu kepala kau swing back and forth. Buka mata nampak siling goyang-goyang dumang haih.

Penyelesaian? Muntahkan semula apa yang ko baham sepanjang hari. Baham tau bukan makan. Faham-fahamlah takat gelojoh aku hari raya kedua hari tu. Pukul 3 pagi baru dapat lelap. Esok pagi jadi zombie. Lepas satu, satu pengajaran yang aku terima. Alhamdulillah. Sakit tandanya Allah sayang kan? Yeay Yeay.

Zombie dan anak zombie.

Lepas pengajaran diterima, baru mengerti nak santap molek-molek. Santap sopan-sopan. Santap pilih-pilih. Bukan lagi membujur lalu melintang sapu je.

Moga kita ketemu lagi dengan Ramadhan dan Syawal 1438H hendaknya. Aamiiin.

Selamat Hari Raya. Maaf Zahir Batin semua. Bye!

Tuesday, 21 June 2016

Tragedi Popia Nestum Yang Menginsafkan

Salam 15 Ramadhan dari Senaling,

Dah berzaman aku beli kulit popia dek kerana aku tak puas hati bila Iman minta aku belikan popia Nestum. Senang nak buat kot. Itu pun nak beli? Heh

Dan akhirnya, hujung minggu lepas aku berjaya mempopia nestumkan diri. Hasilnya...

Tan ta daaa... Siap sebekas untuk seplastik popia.

Senang nak buat kot kunun. Puiii. Aku rasa membeli tu adalah lebih membahagiakan dari berpeluh ketiak membuatnya, Penuh dengan seni menggulung dan tahap kesabaran yang bukan calang-calang. Kalau tak sebab Amni, Amin dan Iman hulurkan pertolongan, mungkin aku dah karate pokok cili belakang rumah. 

Resepi Popia Nestum
Kulit popia satu bungkus
Setengah cawan horlicks
Setengah cawan gula (kisar halus)
Satu cawan nestum (kisar halus)

*Resepi aku ambil dari Google. Lupa nama website. Heee

Gulung kulit popia (guna lidi sate) sampai habis. 
(boleh lekatkan kulit popia guna tepung campur air macam gam)
Gunting gulungan tersebut serong-serong panjang panjang. 
(kalau nak potong bulat-bulat pun tada hal.)
Goreng dengan satu botol minyak 
(kalau nak cepat siap :) )

Tunggu sejuk baru campurkan dengan horlicks, gula dan nestum.

Siap.

Tiga tahun lepas aku pernah menguli biskut makmur. Mula tu comel-comel. Lama-lama jadi sebesar ladoo. Punya malaslah aku nak buat kuih tu pun, ada juga yang teringin nak order dari aku. 

Ya ampunnnn...

Hikmahnya, kalau ada orang jual biskut 'nampak senang nak buat' dengan harga yang agak tak menyenangkan. Aku diammm aje. Kalau tak puas hati, buatlah sendiri. Baru tahu langit tinggi rendah. 

Popia Nestum pun dapat menginsafkan insan berlagak cam aku ni.

Alhamdulillah dan bye loves!

Friday, 10 June 2016

Mungkinkah?

"Ă„ssalamualaikum..."
Tabah aku menunggu. Yakin pasti ada senyuman menyambutku tengahari itu di sebalik pintu nanti. Bahagia di musim cuti sekolah.

"Ibuuuu...". Hari ni aku menyambut senyuman dari Amni. My only daughter.

"Amni nak dapat berapa A UPSR nanti?", sengaja bertanya. Soalan yang lebih kepada peringatan mesra tulus ikhlas sebenarnya.

"6A''. Yakin. Tepat. Padu.

Segera Amni beredar. 

Duduk. 

Menyambung menonton rancangan kegemarannya. Sedari pagi.

T_T

Seketul Amni bersama confident level aras tinggi dan semoga terhibur membaca nukilan pendek dari seketul ibu yang masih/akan sentiasa belajar menjadi ibu terbaik kepada seketul Amni.

Daaaa... Bye loves :)

Tuesday, 7 June 2016

Resepi Roti Jala & Selamat Berpuasa

Salam dari Senaling,
 
Tahun ni adalah tahun kedua kembar berpuasa. Kalau tahun lepas dapat penuh dua ke tiga hari ja. Tahun ni tak tahu lagi. Tapi semalam Alhamdulillah penuh walau pun nampak macam lembik teruk dua orang budak tu berpuasa. Tidur dari jam tiga petang sampai waktu nak berbuka. Aku asyik tanya Incik Ayah, "Okay ke kembar tu? okay ke kembar tu?". Risau mehhh.
 
Syukur sangat Ramadhan kali ni kena time cuti sekolah. Positif kembar akan puasa 'banyak' tahun ni Insha Allah. Hehe
 
Nampaknya parenting knowledge kami dah sedikit meningkat. Dibandingkan dengan kakak Amni, kembar lebih bertuah kerna didedahkan dengan ibadah solat dan puasa lebih awal. Mungkin juga sebab Amni... Nak tekankan Amni sebenarnya; dengan adik-adiknya sekali kena.
 
Kami sekeluarga kurang cerewet memilih makanan. Seperti biasa, berbuka tanpa ada masuk campur menu daripada mana-mana bazar Ramadhan. Dah lama aku praktikkan kaedah ni. Sedikit adventure bagi memenuhi waktu berkualiti bersama-sama anak-anak. Semalam dapat buat roti jala. Punya kacang. Guna botol ada muncung lubang-lubang beli di DIY ja.
 
Resepi Roti Jala
Tepung
Santan
Garam
Telur
Air
 
Campur semua bahan. Sukatan agak-agak. Paling penting ialah kondisi barter. Kalau pekat sangat nanti tak celuih nak keluar lubang. Kalau cair sangat nanti tak dapat menjala, dapat melempeng ja. Haha. Memasak memang perlu adventureous sikit dan mesti ada passion. Letak secubit cinta gitu untuk setiap hidangan yang anda masak.
 
Sambung
 
Lepas campur semua bahan, barter perlu ditapis. Tanak ada sebarang ketulan-ketulan tepung tak larut nanti tersumbat lubang botol. Ikut menu asal dia blender semua bahan. Tapi blender aku kecil dan masih kena tapis barter, baik aku wat secara manual guna senduk.
 
Baiklah aku mengaku. Aku malas nak basuh blender melekat-lekat ngan tepung sebenarnya. Hehe. Menu asal aku dapat dari website http://www.qlkitchen.com/ms/resepi-roti-jala/. Banyak dah resepi aku cuba dari sini. Kek marble, chocolate moist dan macam-macam. Alhamdulillah menjadi.
 
Sambung last.
 
Kalau kondisi barter macam terpekat, tambah air sikit-sikit. Aku guna kiub ais. Masuk dua atau tiga ketul dan test masak dalam non stick pan.
 
Siap.
 
Maaf pic tada. Entri tak dirancang namanya. Sementara tunggu students datang buat kad matrik seketul-seketul di library hari ni. :)
 
Oh, roti jala sedap dimakan dengan hampir apa saja. Sardin, tuna, sambal hitam, jem rasberi, mahupun jem buah-buahan tropika. Ya, kuah kari sangat tipikal.

Kalau ada rezeki pergilah menjala pulak esok lusa ya. Bye

Wednesday, 25 May 2016

Ibu Berusia 30 Tahun Memang Penyabar

"Cepatlah kakak, dah jam 7 lebih dah ni"

Drama pagi bermula.

"Amin dan Iman bangun awal, lepas solat asyik tengok tab aje. Bukalah pintu. Start kan enjin. Masuk beg dalam bonet...", kakak yang di warning sebentar tadi mula memvevel.

"Iman nak buatlah ni. Sabarlah. Perempuan memang tak boleh sabar".
"Perempuan memang selalu tak boleh sabar".

Fuhhh... Ulang ayat yang sama tapi ada kata penegas pula di situ.

"Ibu perempuan. Ibu pun tak sabar?", lembut suaraku. Dengan kembar yang satu ni volume harus dijaga. Kalau volume tinggi nanti dia merajuk, memberontak keras.

"Perempuan umur 30 sabar la bu".

Perlahan dia menghampiriku, memeluk mesra. Sambil  memandangku, Iman tersenyum simpul.

Aku membalas pelukan. Tersenyum bahagia.

Bahagia menjadi ibu kepada seorang anak perempuan berusia 12 tahun, dan sepasang kembar berusia 8 tahun. Bahagia dengan kurniaan Ilahi pada usia menginjak 30 tahun. Ehemmm...

Haha.

Aku masih tersenyum bahagia.

Bye korang yang sedang bahagia... ^_^