Thursday, 20 September 2012

Kisah Ibu Dan Pampers Kembarnya

Salam dari Jugra,


Pada satu malam yang hening, seorang ibu penyayang kurang mithali sedang memakaikan kembarnya pamper. Secara logiknya memang takanlah secara serentak ibu itu akan memakaikan pampers pada kedua-dua kembarnya kerana si ibu seorang manusia biasa. Makanya, ibu itu pakaikan dahulu kembar yang adik (Iman). Sejurus selepas itu, lansung ibu tersebut mengambil pampers yang kedua untuk dipakaikan kepada kembar yang abang (Amin). 

Apabila ibu itu menanggalkan seluar anak kembarnya, terkejut sungguh si ibu bila melihat yang anaknya itu sudah pun berpampers. "Eh, sejak bila pula Amin pandai pakai pampers sendiri ni?" detik si ibu sambil berbunga kebanggaan mengenangkan betapa bijaknya anak-anaknya. "Ini Imanlah, ibu lupa ya ibu dah pakaikan Iman pampers..." ujar si kembar yang secara berjemaah dan tanpa rasa bersalah walau secalit pun mentertawakan si ibu yang tidak berdosa.  
Ibu sendiri pun dah tak leh nak beza kembar? Jeng...Jeng...Jeng

* Flashback *

Bulan syawal baru sahaja berakhir. Cuti panjang 1 minggu, ditambah pula cuti Merdeka, cuti Hari Malaysia. Jadi, kerjanya balik kampung...oooo...ooo...ooo...balik kampung, hati riang... hampir setiap minggu. Tak pun beraya sakan ta ingat dunia tapi ingat akhirat sebab mengeratkan silaturrahim sesama rakan-rakan tercinta. 

Jadinya dialog yang biasa@popular sehinggakan aku dah siap ada skrip untuk memberikan jawapan yang paling bernas akan diutarakan kepada ibu yang mempunyai anak kembar ialah... "Macam mana nak kenal yang mana satu Amin, yang mana satu Iman. Tengok sama ja dorang ni". Makanya aku sepantas kilat akan menjawab, "Kami dah biasa tengok hari-hari, dah boleh cam dah mana satu Amin, mana satu Iman". Aku rasa adalah nak dekat 157 orang atau lebih agaknya yang tanya macam ni. 

Agaknyalah, bila sampai orang yang ke 157 menanyakan soalan macam tu, aku sebagai ibu kepada kembar Amin&Iman dah sampai tahap riak agaknya. Bibir jawab dengan penuh santunnya, "Kami dah biasa tengok hari-hari, dah boleh cam dah mana satu Amin, mana satu Iman". Tapi dalam hati, "Ek elehhh, kacang kuda rebus lah nak kenal dorang ni, pejam mata pun leh kenal tau. Maklumlah IQ ibunya sangat tinggi dah sampai tahap Ibnu Sina dah ni"

Makanya, terjadilah kejadian si kembar yang secara berjemaah dan tanpa ada rasa bersalah walau secalit pun mentertawakan si ibu yang tidak berdosa seperti yang di ceritakan diatas.

Moral cerita : Jangan riak!

EhTuAjeLahKali.Bye

No comments:

Post a comment