Monday, 21 January 2013

Bila Sakit Di-marathon-kan

Salam dari Jugra,

Minggu lepas aku wat keja part time. Part time jadi nurse. Hohoiiiii...Penat siyes. Tabik spring aku ngan sumer nurse-nurse  di luar sana. U all memang bagus. Menjaga orang sakit dengan senyuman di bibir tak kiralah samada dorang ikhlas atau tak. Tapi dorang still mo senyum untuk para pesakit dan para pelawat sekalian. Apa? Aku wat part time kat hospital mana? Hospital di kolej lah. Di rumah aku dan TASKA kolej juga. Personal nurse tuk Nur Amni Dayini, Muhammad Amin Danish dan Muhammad Iman Danish.

Dorang sakit secara marathon. Sungguh majulah sukan untuk negara kan? Marathon lagi tu bukan sebarang. Bermula dari 3 Januari 2013 dan alhamdullillah akhirnya marathon tu dihentikan (hendaknya-Aaamiiinnnn) berkuatkuasa pada 21 Januari 2013. Phew (Lap peluh). Macamlah aku gi menuai padi kan? Nampak sungguh tak mithalinya aku.

Dah lama budak-budak tak sakit berganti-ganti (Alhamdulillah). Last masa umur dorang tak sampai setahun selama 6 bulan bersilih ganti. Selsema. Batuk. Kali ni lain plak kekdahnya. Sakit perut. Muntah. Kembung. Demam. Dan demam lagi. Sungguh mencabar kewibawaan sebagai seorang penjaga. Sampai doktor tu pun dah jemu tengok muka aku. Masuk ja bilik doktor. Doktor akan cakap, "Apa lagi ni?". Haha. Baguskan doktor ni? Bukan patut doktor swasta akan rasa aman damai bahgia ke kalau patient asyik-asyik datang. Tapi bukan dia.

Doktor membebel bukan sebarang masa anak-anak kembung perut, muntah dan sewaktu dengannya. Antara yang aku belajar dari dia

1. Sila paksa anak anda makan. Lebih-lebih lagi masa perut dia memulas-mulas, angin taufan Katrina tsunami dalam perut dia tu. Memang dorang refuse untuk makan. Tapi kena paksa juga. Sila sediakan makanan seperti bubur dan ikan bilis goreng yang ditumbuk. Bagi sikit-sikit tapi kerap.

2. Ikan adalah lebih bagus dari ayam. Lebih mudah hadam.

3. Silalah ugut anak-anak anda makan dengan menyebut nama doktor 27 kali.

4. Air suam adalah yang terbaik. Susu tak OK. Vitagen dan minuman berkultur OK.

Siyes anak sakit perut sangat tak best. Baik demam. Terus pastu kembar demam lak. Aiyoooo. (Tepuk dahi) Aku suka macam tu. Lain kali mohon suh dorang baik terus kan lebih berfaedah. Bila dorang demam ni. Susah hati aku malam-malam. Tak lena tido risau suhu naik tinggi. Dan aku belajar ini pulak masa dorang demam.

5. Sila sediakan termometer. 37.2 masih ok tuk dewasa. Tapi tuk budak-budak dah demam dah tu.

6. Sila sediakan tuala kecil tuk letak di dahi dan ketiak dorang. Jumlah tuala kecik 3. Sebab ketiak ada 2.

8. Bawalah jumpa doktor walaupun stok ubat masih ada. Tuk aku siyes sebagai penenang hati. Mendengar dari orang yang sepatutnya adalah sangat mendamaikan. Terus lena aku tido pastu. KihKih.

9. Buat air penawar. Jumpa ustaz minta buatkan. Pun sebagai penenang jiwa aku sebenarnya.

10. Ni baru aku tahu, member kata kalau anak asyik demam malam yang kuat. Siang OK. Amik air masuk dalam baldi. Jemur bawah matahari jam 11-2. Simpan dulu air tu. Dalam jam 5 baru mandikan. Aku tak sempat nak cuba ni sebab kembar bukan demam panas sangat pun.

11. Ini memang last option kalau tak juga baik-baik gak demam walaupun doktor dah bagi antibiotik dan setelah mencuba semua usaha yang di atas ~ check darah. 

Alhamdulillah. Kembar makin sihat. Sihatlah hendaknya selamanya. Dah dua hari gi sekolah bersama-sama. Kalau sebelum ni asyik bersilih ganti sampai cikgu pun dah tak kenal siapa yang datang siapa yang tak datang.

Gambo tak clear. Tapi masih leh cam kiri Amin dan kanan Iman.
Sihatlah selamanya sayang. Aamiiinnn.
Termasuk Kakak Amni.
Aamiiinnn. Please Please Please...Hehe

Eh!TuAjeLahKali.Bye!

No comments:

Post a comment