Friday, 22 February 2019

Kembar Yang Manis.

Sudahlah selsema.
Kaki terpelecok pulak masa main netball.
Mungkin sebab tak warming up.
Mungkin sebab tak streching.
Maka tak normallah aku jadinya.

Dalam kereta kembar dah sibuk tanyakan itu ini.
Kenapa jadi macam tu. Ibu main macam mana.
Amin picit-picit bahu aku.

Tiba di rumah.
Iman ambilkan ais. Letak dalam plastik.
Tuamkan tempat berkenaan.
Tak bagi aku banyak bergerak.
Bentangkan toto tuk aku.
Suruh aku berehat. Awal.

Ah, sweet betul.

Tertidur sekejap. Terjaga.
Tak lena sebab hidung tersumbat.

Ke ruang tamu. Suami masih tak tidur.
Hadap TV, handphone di tangan.
Kembar dah tidur.

Aku sembang perihal kembar.
Perangai sungguh manis.
Berbunga aku rasa.

Aku (saja)tanya suami.
Bagaimana kembar boleh jadi semanis itu?
Suami jawab dengan tepat.
Kembar buat apa yang aku biasa buat pada kembar bila kembar tak sihat.

Aku bagitahu suami.
Perempuan(normal) hanya nak perhatian.
Semudah itu.

Aku bagitahu suami.
Aku semakin faham.

Dulu mengharap.
Kini memahami...

No comments:

Post a comment