Sunday, 27 September 2015

Salam Aidil Adha 2015

Salam dari Senaling,

Aku bercuti kurang empat jam sebelum takbir bergema. Kami start golek tayar kurang dua jam sebelum takbir dialunkan. Sayu tak introku. Untung ada pokcik di Jengka IX, Pahang. Kalaula tada memang raya di perantauanlah kami. Sayu lagi.

Memang plan nak beraya di Pahang, sebab hala ke Pahang memang tak jem dari Senaling. Lek ja naik keta, jalan lengang. Sampai rumah Pak Long, kami di suruh makan. Dah boleh agak sebenarnya apa yang kena buat bila sampai umah Pak Long ni. Tahun lepas pun sama, di suruh makan. Cuma kali ni aku dah bersedia awal. Aku tahan tak makan sepanjang jalan, sebab aku yakin aku akan makan banyak nanti. Hoihhh...betul!

Tahun ni Pak Long wat nasi beriyani. Rendang kerbau. Sotong sambal. Ayam rendang. Acar timun. Paling spesel air tebu, mesin sendiri hokeh. Tahun lepas air roselle, pun homemade. Misi menghancurkan dietku sukses! Tahniah Kak Ana dan Pak Long sekeluarga... :)


Tahun lepas aku surprise ngan aktiviti menziarah ibarat Aidil Fitri di Felda Melati, Jengka IX, Pahang. Namun tidak tahun ni. Amni, Amin dan Iman pun dah tahu rumah ni makan apa, rumah tu makan apa. Amni siap tanya "Tahun ni kita tak gi rumah yang hidang kuih tembikai tu lagi ke?". 

Geng Pak Long tak bawa ke sana, maka kami tak pergi lah sana. Kang apa cer serbu rumah orang suka suki, bertanyakan hal ehwal kuih tembikai. Kelainannya tahun ni, kami gi Padang Piol, rumah Mak Lang. Dan aku berkesempatan menyinggah rumah Olin, tika perjalanan pulang ke Senaling.

Alhamdulillah, meriah lagi Aidil Adha kami tahun ni di perantauan dengan wefie.

Dalam perjalanan balik ke Senaling, tayar bocor. Sudahnya ganti tayar kat Bera. Memang plan nak tukar tayar tapi asyik bertanguh-tangguh. Hamek kau, jauh terus kami ganti empat-empat tayar. Hikmahnya, dapat murah rasanya. Tayar Falken empat biji, balancing, allignment, dan adjust chamber bengkok, RM635.


Incik Ayah kalut suh amik pic ni. Satu pemandangan biasa di pekan Pilah. Kedai emas penuh saja. Tak kira emas turun ke, emas naik ke, Aidil Adha, Aidil Fitri, Deepavali, Krimas, memang penuh saja. Adik yang macam tiang bendera tu, mogok je gayanya. Kehkeh. Tabahlah adik ya.

Syukur aku kurang minat emas. Amni pun macam tu. Syukur. Syukur.

Emas di Pilah murah-murah. Sedara mara member datang dari Singapura, semata-mata tuk borong emas. Moh lah datang sini ramai-ramai beli emas barang sekilo dua.

Aku tengokkan aje k. Beli Insha Allah tidak.

Daaa... Bye kamurang!

No comments:

Post a comment