Saturday, 28 October 2017

Bagan Datuk, Perak

Salam dari Senaling,

Berpuluh tahun Bagan Datuk berada dalam daerah Hilir Perak, sampai Bagan Datuk dah diisytiharkan jadi daerah sendiri. Dari aku umur 14 tahun sampai anak sulung aku umur 13 tahun. Baru aku sampai sini. Itu pun atas hikmah mak 'tak benarkan' aku kemas rumah di kampung. Huhu. 

This is Bagan Datuk.

Bagan Datuk ialah satu daerah, letaknya di huuuuuuuujung. Pertama kali kami sampai sini, Ya Allah jauhnya. Tak sampai-sampai perasannya. Kenapa ke sini. Alasan pertama; aku dah bagitahu di atas, makanya aku dikurniai kelapangan masa. Alhamdulillah. Kedua; adik, mak dan kakak aku dah pernah pergi. Sembangnya, Bagan Datuk da lain. Dah cantik.

Aku tak berapa nak faham part Bagan Datuk da lain tu, ta leh nak wat perbandingan pun. Cuma tertarik bahagian cantik. Incik Ayah pun bagi greenlight. Akhirnya sampai!

Cantik? Alhamdulillah memang cantik dan sedang dicantikkan lagi. 




Wat photoshoot memang cantik. Setakat ilmu berfoto acah-acah cam kami, seperti di atas je lah koleksi pic nya. Satu tahun lagi Insha Allah lebih cantik; kalau tengok papan tanda perancangannya lah. Paling menarik masjid terapung! Panjang umur solat di masjid terapung Bagan Datuk lah pulak nanti.

Seperkara lagi, Bagan Datuk femes woooo di kalangan kaki pancing. Nak ke Pulau Sembilan, haaa dari sini lah. Aceehcehcehhh... kemain aku mention Pulau Sembilan. Cemana rupa Pulau Sembilan pun aku ta tahu. Yang aku tau; Pulau Sembilan memang sinonim ngam kaki pancing. Titik.

Food hunt. Haaa ini seperkara lagi. Kakak aku cerita, dia jumpa satu keluarga dari Klang di masjid. Sembang-sembang, kakak aku dapat tahu durang datang ke sini hanya tuk makan soto. Sembang tak habis, sudahnya ta tau mana kedai tersebut. Kakak aku cuba soto di pasar malam. Mangkuk kecil. Rupa mangkuk tu digambarkan macam mangkuk purba, dari zaman Dinasti Chin macam tu. Kakak aku komplen, mahal tapi isi kurang.

Bila aku kata aku nak ke sini lagi. Kakak aku bagi tugasan, dah macam Dong Wan bagi tugasan dalam Running Man. Cari kedai soto mana yang sedap sangat tu, sampai orang jauh-jauh datang untuk itu. Usaha jugalah nak cari, jumpa satu dua. Aku bajet kedai yang penuh ngan oranglah kan.

Ramai tidaklah ramai cam orang beratur nak beli keria viral di Melaka tu. Menu soto dan ada jugalah nasi ayam, masakan goreng panas. Mangkuk digunakan sama, geng mangkuk purba. Rasa, sedap. Tapi isi kurang. 

Gagal ke cemana misi kami ni. Pusing juga Incik Ayah nak cari kot ada gerai soto yang lain. Aku siap google. Tak jumpa. Ke sebenarnya kedai yang kami pergi tu ialah... Tapi macam takde faktor WoW pun. Jangan risau, ini bukan pengalaman pertama tak jumpa cari lokasi foodhunt yang dimaksudkan. Coconut Shake Pantai Klebang yang tersohor tu pun tak jumpa cari weiii... 

Alhamdulillah, kami hepi sihat dan kuat ja 😀

Moral citer, aku tunggu masjid terapung siap baru aku kembali lagi ke Bagan Datuk. Insha Allah.

Semoga yang rajin membaca sampai habis entri ni, sama-sama dikurniakan kesihatan, keselamatan dan perlindungan dariNya. Plus awet muda. Aamiin.

Bye!

No comments:

Post a comment