Thursday, 2 April 2015

Aku Anak-anak & Anak-anak Aku

Salam dari Senaling,

Aku tanya apa khabar... Aku tanya apa khabar semuaaaaa...^____^

Aku rasa nak update sal hal ni sebab aku perati perangai Amni, Amin dan Iman, which is about money. Aku tengok anak-anak aku cool ja pegang duit. Kalau dapat duit dari Opah, siap serah kat aku tuk simpankan. Duit RM1 bersepah-sepah kat umah pun durang cool, lansung tiada perasaan nak amik ke, nak simpan ke. Sudahnya aku juga yang amik dan masukkan dalam tabung durang.

Aku masa kecik ta se cool durang. Bab duit sangat sensitif. Apa sahaja kelakar sal duit adalah sangat tak lawak. Boleh menjadi pertempuran berdarah kalau tak kena gaya. 

Nak cari duit bersepah depan mata dalam umah memang tidaklah. Asal nampak je duit syiling seposen pun cepat-cepat amik dan terus wartakan jadi hakmilik kekal. Tahap jakun adalah paling tinggi kalau nampak duit kertas RM1. Nampak RM10, perghhhhh memang rezeki sangatlah.

Tabung lak (zaman aku dulu kami adik beradik pakai tabung Tabung Haji warna putih) siap sorok-sorok simpan dalam lemari baju lah, belakang katil, janji adik beradik yang lain tak tahu.

Tapi aku tetap tahu kat mana Along simpan tabung dia. Dekat timbunan baju dia dalam almari. Tabung haji siap ada kunci tau, tapi aku leh buka tutup kat bawah tabung dengan kacangnya guna besi kecik yang aku ta ingat perinciannya. 

Macam klip kertas. Macam jarum peniti...Ah, kabur lak imbasan zaman silamku.

Yang aku teringat, kecintaan aku terhadap duit menjadi-jadi masa aku Darjah 5. Duit pertama yang aku curi dari akak aku aku buat belanja kawan-kawan. Dah macam Robin Hood aku menjadi, tapi dalam kes aku, kakak aku bukanlah orang kaya yang kedekut lagi jahat. Aku ja yang jahat dalam citer ni. Tapi akhirnya mak dapat tangkap aku. So, mak amik duit dalam tabung aku tuk gantikan duit Along yang aku amik.

Aku terfikir, anak-anak aku sangat cool adakah kerana mereka mudah nak dapat duit. Apa yang durang nak sumer aku bagi. Kalau tak dapat sediakan cepat, lambat laun aku akan usahakan juga tuk bagi pada durang.

Isunya ialah, adakah taraf hidup keluarga itu akan mencorakkan warna hidup seseorang? Atau mungkinkah pengaruh kawan-kawan yang menyebabkan aku mula menjadi pencopet sambilan? Sebab sebelum Darjah 5 aku rasa aku pun cool. Bila stat masuk asrama dan dikellingi kawan-kawan yang agak senang, menyebabkan aku pun nak rasa senang cam durang?

Atau mungkin pegangan akidah ku yang tak kuat? Tapi aku dah stat pergi solat tarawih seawal Darjah 1 kot.

Oh...tada kaitan eh gi solat tarawih ngan pegangan akidah? Hehe

Aku pernah mempersoalkan takdir, tapi namanya nak menyalahkan takdir Alhamdulillah dan Insha Allah aku tak nak buat ah.  Tapi terfikir-fikir jugalah apakah alasan yang mencorakkan hidup kita sebenarnya.

Macam tak aci je kalau aku sorang yang pikir. Meh kita pikir sama-sama...nak?

No comments:

Post a comment